« Perancangan Sistem Informasi Penentuan Angka Kredit Jabatan Fungsional Peneliti

Sistem Pendukung e-Learning di Web »

Posted on Tuesday, February 11th, 2003 at 11:37 am. About Jurnal, IT.

–>

Analisis dan Perancangan Prototipe Aplikasi E-Commerce

Dian Andriana

Abstract
Computer software application has been growing fast in this decade, also the web application, browser, and internet / intranet application. E-commerce has been long developed since when the EDI (Electronic Data Interchange) used in international business. This paper describes architecture, tool and configuration needed for implementing e-commerce web application, security system consideration, application flow diagram design, and database design. This application is developed using PHP programming language because it is easy to use, has many features for e-commerce implementation, capability for crossing platforms, also it is easy to deploy the application.

Abstrak
Aplikasi perangkat lunak komputer dan Internet telah berkembang pesat pada dasawarsa ini, demikian pula dengan aplikasi web dan browser internet maupun intranet. Aplikasi E-Commerce telah lama berkembang diawali dengan EDI (Electronic Data Interchange) yang telah berkembang dalam lingkup internasional. Dalam makalah ini diuraikan mengenai arsitektur sistem, tool dan konfigurasi yang diperlukan untuk mengimplementasi aplikasi web e-commerce, konsiderasi masalah keamanan sistem, juga perancangan dari sisi diagram alur aplikasi dan perancangan basis data. Digunakan bahasa pemrograman PHP karena kemudahan dalam pemrograman, dan kelengkapan fitur untuk mengimplementasi sistem e-commerce, kemampuan untuk cross platform, serta kemudahan untuk deployment bagi pengembang aplikasi.

1. Pendahuluan
Definisi E-Commerce ( Electronic Commerce) : E-commerce merupakan suatu cara berbelanja atau berdagang secara online atau direct selling yang memanfaatkan fasilitas Internet dimana terdapat website yang dapat menyediakan layanan “get and deliver“. E-commerce akan merubah semua kegiatan marketing dan juga sekaligus memangkas biaya-biaya operasional untuk kegiatan trading (perdagangan) .
Proses yang ada dalam E-commerce adalah sebagai berikut :
• Presentasi electronis (Pembuatan Web site) untuk produk dan layanan.
• Pemesanan secara langsung dan tersedianya tagihan.
• Otomasi account Pelanggan secara aman (baik nomor rekening maupun nomor Kartu Kredit).
• Pembayaran yang dilakukan secara Langsung (online) dan penanganan transaksi
Keuntungan yang diperoleh dengan menggunakan transaksi melalui E-commerce bagi suatu perusahaan adalah sebagai berikut :
• Meningkatkan pendapatan dengan menggunakan online channel yang biayanya lebih murah.
• Mengurangi biaya-biaya yang berhubungan dengan kertas, seperti biaya pos surat, pencetakan, report, dan sebagainya.
• Mengurangi keterlambatan dengan mengunakan transfer elektronik / pembayaran yang tepat waktu dan dapat langsung dicek.
• Mempercepat pelayanan ke pelanggan, dan pelayanan lebih responsif.

Gambar 1. Contoh Aplikasi E-Commerce : Pembelian CD dengan Kartu Kredit

Gambar 1. Contoh Aplikasi E-Commerce : Pembelian CD dengan Kartu Kredit

2. Arsitektur dan Konfigurasi Sistem
Arsitektur dasar dari aplikasi web ini adalah arsitektur client/server. Artinya pemrosesan aplikasi ini dijalankan melibatkan kedua sisi yakni sisi mesin server pusat dan sisi client. Hal ini berbeda dengan misalnya aplikasi Microsoft Word yang hanya melibatkan satu sisi saja yaitu sisi client. Atau bagi pengguna mesin VAX yang hanya menggunakan sisi server saja sedangkan sisi client hanya dumb terminal saja yang tidak melakukan pemrosesan apapun di sisi client.
Arsitektur Client/Server
Gambar 2. Arsitektur Client/Server

2.1 Stateless Web Server
Untuk aplikasi E-Commerce ini web server harus dapat mengingat siapa / identitas pengguna yang sedang melakukan browsing setiap halaman. Pada dasarnya aplikasi web dan protokol HTTP adalah stateless. Artinya setiap merespon sebuah request HTTP, server akan selesai bekerja (complete) dan tidak melakukan pencatatan apa yang telah dilakukan oleh pengguna sebelumnya dan terhadap siapa identitas pengguna. Server memperlakukan informasi permintaan (request) secara serial, satu persatu pada saat request masuk. Tidak ada koneksi permanen (persistence) yang berjalan setelah sebuah halaman telah selesai dilayani / dikerjakan.

Perbandingan State dalam Sistem Aplikasi
Gambar 3. Perbandingan State dalam Sistem Aplikasi: A.State yang kontinyu dalam aplikasi desktop, dan B.Stateless protokol dalam aplikasi web

Agar sebuah situs web mempunyai memori / state, dalam hal ini aplikasi ini mampu mengingat ‘siapa memesan apa’, beberapa informasi yang mengidentifikasi pengguna harus dikirim dengan setiap request halaman web. Informasi tersebut disimpan dengan menggunakan session.
Session tersebut dipergunakan untuk merekam / tracking aktivitas pengguna yang melalui sejumlah halaman pada website, misalnya pada jenis aplikasi Shopping Cart (kereta belanja). Direkam pula informasi identitas pengguna yang memiliki kereta belanja tersebut.
Dengan PHP, untuk penggunaan session ini mula-mula dilakukan pengaturan pada file php.ini yang menunjukkan session dimulai (start). Dengan ini PHP akan membuat suatu identifier unik dan file yang berkaitan, yang disimpan di server (lokasinya di atur di php.ini dan nilai defaultnya di direktori /tmp). Kemudian pada saat pengguna berkunjung pada halaman-halaman situs web, semua informasi variabel yang dipilih oleh pengguna akan disimpan dalam file pada server, dan semua script yang dibutuhkan untuk melacak sebagai identifier unik.
Implementasi session dapat mempergunakan cookie yang disimpan pada sisi client, atau dipropagasikan melalui alamat URL.
Untuk penggunaan cookie, yaitu dengan passing variabel melalui cookie yang menyimpan informasi semua elemen barang belanja dan harganya. Namun hal ini memiliki keterbatasan yaitu dari (http://www.netscape.com/newsref/std/cookie_spec.html) mengenai spesifikasi cookie yang hanya mengijinkan 20 cookie per domain dan berukuran hanya 4 bytes per cookie. Cara lain adalah dengan memberi identitas / identifier unik pada masing-masing pengguna, suatu nilai unik yang mengidentifikasi siapa pengguna tersebut. Sehingga pada saat pengguna menambahkan satu item pada kereta belanja, informasi yang berkaitan dengan identifier unik tadi disimpan di komputer server. Jika menggunakan cookie untuk fungsi penyimpan informasi tadi, diperlukan membuat string unik yang akan diletakkan dalam cookie, dalam direktori di server akan terdapat sebuah file yang memiliki nama yang sama sebagai ID pengguna yang unik. Dalam file tersebut dapat disimpan semua variabel yang berkaitan dengan pengguna. Contohnya terdapat array berisi item-item barang yang ditambahkan oleh seorang pengguna ke dalam kereta belanjanya.
Terdapat keterbatasan penggunaan cookie, yakni bila browser pengguna di atur untuk menolak (reject) cookie.
Metode lain yang dapat digunakan adalah dengan propagasi URL, yaitu dengan mengaktifkan flag –enable-trans-sid dalam konfigurasi PHP, hal ini berguna agar session id akan secara otomatis ditambahkan ke setiap relative link pada halaman-halaman web setiap kali session telah dimulai.

2.2 Konfigurasi Sistem dan Tool Yang Digunakan
Masalah lain dalam aplikasi ini adalah mengenai aspek keamanan dalam memperoleh informasi dari pengguna, terutama data mengenai penggunaan kartu kredit. Informasi ini perlu diverifikasi oleh institusi yang berkualifikasi dan memerlukan pengaturan konfigurasi serta penggunaan beberapa macam tool.
Dalam membangun aplikasi ini dipergunakan algoritma untuk memelihara (maintain) state, pengambilan informasi secara secure terhadap kartu kredit, menggunakan kode pemrograman khusus dan penggunaan opsi instalasi khusus.
Di bawah ini akan dibahas mengenai teori dasar enkripsi dan sekuriti Web. Kemudian akan dibahas tool mandatory untuk instalasi web server Apache.

2.2.1 Enkripsi Public-Key / Private-Key
Mesin di web menggunakan skema keamanan Public-key/Private-key. Artinya komputer yang akan berkomunikasi menggunakan data terenkripsi harus memiliki dua buah kunci untuk mengenkripsi data dan mendekripsinya. Pertama, public-key tersedia bagi siapa saja yang ingin melakukan komunikasi terhadapnya. Sehingga siapapun yang ingin melakukan komunikasi terhadap sebuah mesin secara secure akan memiliki salinan dari Public key mesin tersebut. Namun public key ini tidak cukup untuk dapat mendekripsi data, masih dibutuhkan Private key yang bersifat rahasia. Misalnya pada pemrosesan kartu kredit dengan sebuah bank, nasabah memiliki Public key bank tersebut dimana ia dapat melakukan dekripsi informasi, namun masih diperlukan Private key yang disimpan oleh bank tersebut, untuk dapat melakukan dekripsi data.
Pengiriman Data Terenkripsi antara Pengguna dengan Server E-Commerce

Gambar 4. Pengiriman Data Terenkripsi antara Pengguna dengan Server E-Commerce

2.2.2 Sertifikat
Meski masalah keamanan sudah ditangani dengan keberadaan Public key / Private key, masih ada masalah yang perlu diperhatikan yakni pesan / data yang diperoleh adalah benar dari pihak yang memiliki otorisasi, bukan dari pihak lain yang tidak berkepentingan atau yang menyalahgunakan. Untuk itu dibutuhkan pihak ketiga untuk memverifikasi pesan yang datang.
Pesan terenkripsi yang dikirim dan diterima akan memiliki semacam ‘signature’, dan verifikasi selanjutnya dilakukan terhadap ‘signature’ tersebut. Untuk itu, organisasi yang akan mempergunakan komunikasi melalui web memerlukan kerjasama dengan organisasi lain yang mengeluarkan sertifikat yang memverifikasi pengirim pesan. Organisasi ini pulalah yang memberikan Publik key dan Private key. Salah satu contoh organisasi yang menerbitkan sertifikat sekuriti adalah VeriSign.

2.2.3 Secure Protocol
Protokol HTTP secara alamiah bersifat terbuka terhadap penyusupan. Paket-paket data yang melintas melalui router Internet dapat disadap dan dibaca. Namun informasi kartu kredit diinginkan agar tidak mudah terbaca. Untuk itu dibutuhkan penggunaan Secure Socket Layer atau SSL. SSL adalah protokol tambahan dimana key dan sertifikat dari suatu situs e-commerce akan ditransfer ke browser atau ke server lain. Melalui SSL, browser akan dapat memverifikasi sertifikat dari situs tersebut sehingga dapat mengetahui identitas pengirim sebenarnya. Tata cara enkripsi ini masih mengandung kelemahan yakni pada aspek sumber daya manusia apabila kurang jujur, yakni apabila terjadi akses tidak sah dilakukan oleh orang yang sudah berada dalam sistem.

2.2.4 Enkripsi dan Tool Sekuriti
Untuk web server Apache, ditambahkan modul SSL pada saat instalasinya.
Untuk dapat melakukan autorisasi kartu kredit, diperlukan sertifikat. Contoh yang paling sering digunakan adalah VeriSign, yang memiliki layanan PayfloPro.
Setelah Apache dikonfigurasi dengan SSL, maka website aplikasi dapat berkomunikasi dengan browser secara secure. Cirinya: URL dimulai dengan https:// , browser akan mencari Port 443 dan mencari serifikat. Dalam PHP, banyak fitur yang dapat digunakan untuk dapat berhubungan dengan situs lain. Misalnya fungsi fopen(). Namun fungsi-fungsi berhubungan dengan filesystem atau URL tidak mendukung bekerja dengan SSL, sehingga diperlukan kumpulan fungsi khusus atau program diluar PHP. Opsi-opsi dalam PHP4 dapat mendukung layanan proses pembayaran.

Komunikasi Antar Situs dalam Aplikasi E-Commerce
Gambar 5. Komunikasi Antar Situs dalam Aplikasi E-Commerce

2.2.5 Penggunaan Firewall
Firewall digunakan untuk melindungi jaringan lokal dari serangan luar. Ada beberapa pilihan untuk menempatkan web server :
• web server ditempatkan di luar dari Firewall (lihat gambar 6), adapun keuntungan dengan menempatkan server diluar dari firewall adalah bahwa web server mungkin saja menjadi subject penyerangan dari pihak luar; maka mereka “sniffer” tidak akan dapat meningkatkan serangan berikutnya untuk merusak server-server lainnya. Dengan kata lain web server tidak akan dapat keuntungan dari segala macam bentuk pelindungan yang di usahakan firewall.
Web Server di Luar Firewall
Gambar 6. Web Server di Luar Firewall

• Web server di dalam firewall (lihat gambar 7). Jika diterapkan seperti ini, perlu dikonfigurasi firewall menjadi akan melewatkan transaksi pada TCP port 80, atau dengan membolehkan secara langsung melewatkan paket maupun dengan menggunakan mekanisme proxy. Keuntungan dari menempatkan web server di dalam firewall yaitu firewall akan memblok akses dari luar yang menggunakan layanan Internet lainnya, seperti Telnet, FTP. Tetapi apabila penyusup “sniffer” tersebut menggunakan kesalahan dari program CGI script, mereka akan mempunyai akses tak terbatas ke jaringan lokal.
Web Server yang Diletakkan Di dalam Firewall
Gambar 7. Web Server yang Diletakkan Di dalam Firewall

• Pilihan ketiga, yang paling baik, yaitu menggunakan dua firewall: satu untuk melindungi jaringan internal / lokal dan yang satunya lagi untuk melindungi web server (lihat gambar 8).
Webserver yang Diletakkan di Antara Internal Firewall dan External Firewall
Gambar 8. Webserver yang Diletakkan di Antara Internal Firewall dan External Firewall

2.2.6 PayFloPro dan Cybercash
Untuk penggunaan VeriSign untuk pemrosesan kartu kredit, diperlukan instalasi pustaka kode ( code library) yang diperoleh dari VeriSign. Selanjutnya dikompilasi ulang dengan PHP sehingga akan dapat mengenali fungsi-fungsi tersebut (fungsi-fungsi pfpro) . Fungsi-fungsi tersebut akan memproses permintaan (request) dan akan mengembalikan jawaban (response). Setelah itu response tersebut akan dibandingkan dengan kode yang telah diketahui, setelah itu akan diketahui apakah transaksi tersebut sukses atau tidak.
Selain PayFloPro, dapat juga digunakan Cybercash, yang diinstal sebagai pustaka / library pada PHP (fungsi-fungsi cybercash).

2.2.7 CURL
Merupakan akronim dari fungsi-fungsi pustaka Client URL. Kode pustaka ini dipergunakan untuk berkomunikasi melalui Internet menggunakan sembarang protokol di sisi lawan. Kode ini mendukung Gopher, Telnet, dan HTTPS. Untuk dapat menggunakan fungsi ini, konfigurasi instalasi PHP harus menyertakan flag –with-curl.

2.3 Pemrosesan Kartu Kredit
Pemrosesan kartu kredit dilakukan oleh perusahaan yang khusus untuk itu, terdapat beberapa nama perusahaan yang cukup dikenal, namun semuanya memiliki kesamaan cara kerja. Mula-mula dikirim permintaan / request dengan informasi kartu kredit: nomor, tanggal kadaluarsa, alamat, dan sebagainya, dan kemudian perusahaan tersebut akan mengirimkan kode kembalian sebagai respon. Kode PHP di sini adalah berfungsi untuk membandingkan kode yang diterima dengan nilai yang didapat sebelumnya dari agen pemrosesan. Untuk aplikasi ini dipergunakan Authorizenet.com sebagai pemroses kartu kredit.

3. Rancangan Aplikasi E-Commerce
Gambaran aplikasi e-commerce akan diuraikan sebagai berikut. Mula-mula aplikasi akan menampilkan daftar barang yang tersedia. Lalu pengguna dapat memilih beberapa item yang ingin dibeli. Pada saat pengguna memilih suatu item barang, identitas barang tersebut dicatat, dan selanjutnya user dapat melanjutkan berbelanja / memilih item yang lain. Server mengingat item apa saja yang telah dipesan. Pada saat pengguna melanjutkan browsing, server memelihara track pengguna tersebut dan pengguna tersebut dapat melakukan check out terhadap item-item yang telah dipesan.
Untuk dapat melaksanakan hal ini, digunakan metode untuk memelihara state seperti yang telah dibahas di bagian sebelum ini.

3.1 Rancangan Layar
Setiap halaman pada aplikasi ini memiliki tombol yang memungkinkan pengguna untuk langsung melakukan checkout. Pada halaman yang menampilkan daftar barang terdapat kumpulan form yang memungkin pengguna untuk memberi indikasi item mana yang akan dibeli. Setiap item dapat ditentukan secara lebih spesifik sesuai jenis barang yang ada, misalnya untuk aplikasi toko furniture online terlebih dahulu ditentukan jenis furniture meja, terdiri atas meja bulat, meja kotak, meja tulis, dan sebagainya. Form untuk pemesanan menggunakan kotak teks untuk jumlah pesanan, dan tombol ‘Order’, yang pada contoh meja tadi dicantumkan untuk masing-masing jenis meja.
Selanjutnya ditampilkan satu halaman yang berisi daftar semua item yang sedang berada dalam kereta belanja (shopping cart). Halaman ini memungkinkan pengguna untuk menambah atau mengurangi jumlah item yang dipesan, dan menghapus suatu item pesanan.
Pada akhir proses pemesanan, ditampilkan halaman yang mengumpulkan informasi pengguna, preferensi, dan halaman untuk memulai pemrosesan kartu kredit. Halaman ini juga menunjukkan pesan bila ada kesalahan informasi atau terdapat penolakan autorisasi kartu kredit oleh agen pemroses.
Selanjutnya, setelah transaksi selesai diproses, terdapat tanda terima transaksi yang mengkonfirmasi pesanan dan menyampaikan nomor id pesanan kepada pengguna.
Yang penting diperhatikan untuk pengembangan aplikasi e-commrce adalah informasi nomor kartu kredit dan informasi personal lainnya harus aman dan tidak mudah dilihat oleh orang yang tidak berhak.

Diagram Alir Penggunaan Aplikasi E-Commerce
Gambar 9. Diagram Alir Penggunaan Aplikasi E-Commerce

Rancangan Layar Halaman Depan Web E-Commerce
Gambar 10. Rancangan Layar Halaman Depan Web E-Commerce
Rancangan Layar Halaman Daftar Barang
Gambar 11. Rancangan Layar Halaman Daftar Barang
Rancangan Layar Halaman Daftar Pesanan
Gambar 12. Rancangan Layar Halaman Daftar Pesanan
Rancangan Layar Halaman Pemrosesan Kartu Kredit
Gambar 13. Rancangan Layar Halaman Pemrosesan Kartu Kredit

3.2 Rancangan Basis Data
Rancangan Basis Data Aplikasi Web E-Commerce
Gambar 14. Rancangan Basis Data Aplikasi Web E-Commerce

Tabel utama yang digunakan dalam aplikasi ini adalah tabel Pesanan, yang mencatat order pemesanan. Tabel-tabel lain berelasi dengan tabel ini. Tabel Pesanan menyimpan informasi id_user, id_alamat, dan semua informasi yang dibutuhkan untuk pembayaran. Tabel Pesanan ini memiliki relasi one-to-many dengan tabel Item yang berisi informasi item-item barang yang terdapat dalam sebuah order. Informasi mengenai pengguna dan alamat pengguna dipisahkan, seorang pengguna dapat didentifikasi dari alamat e-mail yang dimilikinya, dan alamat terdiri atas alamat kantor dan rumah. Tabel Pengiriman berisi informasi opsi yang diberikan untuk pengiriman barang. Misalnya terdapat pilihan menggunakan UPS, DHL, TIKI, Pos, dan sebagainya. Tabel Status berisi catatan mengenai status pesanan, yaitu dapat berupa status dikembalikan (backordered), dikirim (shipped), atau dibatalkan (cancelled). Terdapat pula tabel Jenis_Kartu untuk menyimpan informasi jenis kartu kredit seperti Visa, Mastercard, dan sebagainya.

Tabel 1. Tabel Alamat

Field Jenis Kosong Ekstra Keterangan
Id_Alamat Int(11) Tidak Auto_increment PRIMARY KEY
Id_User Varchar(40) Tidak KEY
Alamat Varchar(40) Ya
Alamat2 Varchar(40) Ya
Kota Varchar(40) Ya
Prop Varchar(40) Ya
KodePos Varchar(10) Ya
Negara Varchar(20) Ya
Telepon Varchar(20) Ya
Fax Varchar(20) Ya

Tabel 2. Tabel Jenis_Kartu

Field Jenis Kosong Ekstra Keterangan
Kode_Jenis_Kartu Char(3) Tidak
Jenis_Kartu Varchar(30) Tidak

Tabel 3. Tabel Pesanan

Tinyint(4)

Field Jenis Kosong Default Ekstra Keterangan
Id_pesanan double Tidak Auto_ increment PRIMARY KEY
Id_user Int(11) Tidak KEY
Id_alamat Int(11) Tidak
Id_status Tinyint(4) Tidak
Total_harga Double Tidak ‘0.00’
Id_pengiriman Tinyint(4) Tidak
Biaya_kirim Double Tidak ‘0.00’
Tahun_exp_kartu Int(11) Tidak
Bulan_exp_kartu Tidak
Kode_jenis_kartu Char(3) Tidak
Tgl_buat Timestamp(14) Ya

Tabel 4. Tabel Pengiriman

Field Jenis Kosong Default Ekstra Keterangan
Id_Pengiriman Tinyint(4) Tidak Auto_ increment PRIMARY KEY
Pengiriman Varchar(20) Tidak
Per_Order Double Tidak ‘0.00’
Per_Item Double Tidak ‘0.00’

Tabel 5. Tabel Status

Field Jenis Kosong Ekstra Keterangan
Id_Status Tinyint(4) Tidak Auto_ increment PRIMARY KEY
Status Varchar(20) Tidak

Tabel 6. Tabel User

Field Jenis Kosong Ekstra Keterangan
Id_User int(11) Tidak Auto_ increment PRIMARY KEY
email Varchar(255) Tidak UNIQUE
nama Varchar(80) Tidak

Tabel 7. Tabel Item

Field Jenis Kosong Keterangan
Id_pesanan double Tidak PRIMARY KEY
Kode_Katagori Tinyint(4) Tidak PRIMARY KEY
Nomor_Barang Double Tidak PRIMARY KEY
Kode_Register Varchar(20) Ya
Kode_Lokasi Varchar(20) Ya
Jumlah Int(11) Tidak
Harga Double Tidak

3.3 Keamanan Nomor Kartu Kredit dalam Basis Data
Nomor kartu kredit tidak disimpan di dalam basis data, karena dapat mengurangi keamanan. Perangkat komputer dapat dinilai sebagai suatu alat yang tidak aman, karena dapat diakses oleh orang lain. Bila digunakan ISP (Internet Service Provider) untuk hosting web site ini, tentunya akan sangat diragukan keamanannya, karena ISP menggunakan shared server yang digunakan secara bersama, meskipun telah menggunakan konfigurasi secure server yang ditawarkan oleh ISP tersebut. Nomor kartu kredit yang tersimpan dalam basis data akan dapat diakses oleh orang lain yang mempunyai akses terhadap mesin server. Juga tidak ada kebutuhan untuk menyimpan nomor kartu kredit dalam bentuk apapun. Yang diperlukan oleh aplikasi ini adalah memvalidasi nomor tersebut saja, dan segera menghapusnya dari memori setelah selesai. Jika nomor kartu kredit ini tidak pernah dituliskan ke hardisk, akan menjadi sangat aman karena akan terhindar dari kemungkinan pencurian oleh yang tidak berhak.

Komunikasi Antar Situs dan Penghapusan Informasi Kartu Setelah Proses Selesai
Gambar 15. Komunikasi Antar Situs dan Penghapusan Informasi Kartu Setelah Proses Selesai

4. Kode Program
Pemrograman untuk aplikasi e-commerce ini diimplementasikan dengan PHP. Fungsi-fungsi utama yang dipergunakan dalam kode program di sini adalah fungsi yang berhubungan dengan session dan fungsi yang berkaitan dengan pustaka cURL.
Konsep pemrograman berorientasi objek digunakan dalam kode program ini. Digunakan sifat inheritance, yakni jika sebuah kelas / class mewarisi properti dan metode (properties and methods) dari kelas induk / parent class, ia memiliki akses terhadap semua metode dan properti dari induknya. Dan sebuah aplikasi dapat dibangun dengan memperluas / extending sebuah kelas berdasarkan kelas lain yang telah ada.

4.1 Fungsi Session

Fungsi session_register() digunakan untuk menyatakan memulai session, sekaligus didefinisikan variabel apa saja yang akan disimpan dalam session. Fungsi session_register() diletakkan pada baris pertama program, karena fungsi ini mengirim cookies yang merupakan salah satu tipe dari HTTP header. Jika suatu tipe header dikirim setelah teks dikirim ke browser akan mengakibatkan error.
< ?
session_register(“var1�?);
$var1 = “nilai1�?;
?>
Pada waktu diakses pertama kali, halaman tersebut akan memulai session. Akan dikirim cookie atau session id yang akan ditambahkan ke dalam relative link. Perintah session_register akan memerintahkan PHP untuk melakukan pencarian variabel $var1 pada file session. Jika ada, variabel tersebut akan tersedia / available secara global, atau dapat pula diakses melalui array $HTTP_SESSION_VARS. Setelah halaman tersebut diproses, nilai terakhir dari variabel yang terdaftar akan dituliskan ke file session.
Fungsi-fungsi yang digunakan untuk session ini :
Session_destroy() : fungsi untuk menonaktifkan session dan semua variabel yang berkaitan dengannya.
Session_unregister() : fungsi untuk menghapus nilai dari suatu variabel dalam file session.
Session_set_save_handler() : fungsi yang memungkinkan untuk mengatur sendiri metode penyimpanan (storing), pengambilan (retrieving), dan penulisan (writing) session handler.
Metode session handler yang dipilih adalah yang manajemen session berdasarkan file-based. Namun metode ini tidak sesuai digunakan untuk lingkungan tercluster (clustered environment) dimana beberapa mesin bekerja secara bersama untuk melayani satu situs, untuk lingkungan seperti ini tidak dapat menggunakan local filesystem.
Session_encode(): fungsi untuk menuliskan variabel ke dalam basis data, variabel tersebut harus terlebih dahulu diubah formatnya ke dalam format yang dimengerti oleh basis data. Fungsi session_encode berguna untuk mengubah format ini.
$str = session_encode(string)
Session_decode() : fungsi untuk membalik proses encoding di atas, sehingga variabel dikembalikan kedalam representasi PHP.

4.2 Fungsi-fungsi cURL
Untuk aplikasi ini diperlukan komunikasi dengan layanan validasi kartu kredit, dilakukan dengan fungsi cURL. Cara kerjanya adalah mula-mula fungsi ini akan mengirim pesan yang secure melalui HTTPS, dan layanan yang memvalidasi kartu kredit tersebut akan mengembalikan response, yang kemudian diproses lebih lanjut dengan PHP.
Fungsi cURL yang digunakan :
Curl_init() : fungsi ini mengembalikan nilai integer yang serupa dengan nilai identifier kembalian yang dikembalikan oleh mysql_connect() atau pointer file yang dikembalikan oleh fopen(). Pada kasus seperti ini disebut dengan cURL handle, atau ch. Pada argument tunggal pada fungsi ini diberikan URL yang akan diakses.
Int curl_init ([string url])
$cc_company_url =
https://secure.process.site/transact.dll?exp=foo&cardtype=bar
$ch = curl_init($cc_company_url);
Fungsi ini akan memulai session cURL. Panggilan pada URL ini tidak akan berfungsi hingga fungsi curl_exec dieksekusi.
Curl_setopt() : sebelum komunikasi URL dieksekusi, perlu diset salah satu opsi cURL yaitu opsi CURLOPT_RETURNTRANSFER. Opsi ini untuk mengembalikan hasil dari request https ke dalam variabel PHP.
Curl_setopt($ch, CURLOPT_RETURNTRANSFER, 1);
Curl_exec() : fungsi ini untuk mengeksekusi transfer. Sebuah argumen digunakan yaitu berasal dari hasil kembalian fungsi curl_init() dan digunakan pula pengesetan opsi-opsi lain.
Bool curl_exec (int ch)
Curl_close(): fungsi ini menutup koneksi cURL menggunakan curl handle :
Void curl_close (int ch)
Kumpulan fungsi-fungsi ini yang menjalankan transaksi dan mengembalikan hasil ke dalam variabel $data.
$ch = curl_init($authorize_net_url);
curl_setopt($ch, CURL_RETURNTRANSFER, 1);
$data = curl_exec($ch);
curl_close($ch);

5. Hasil dan Pembahasan
Hasil yang diperoleh dari kegiatan ini adalah dokumen analisis dan perancangan, serta prototipe perangkat lunak. Prototipe ini dibangun menggunakan perangkat lunak open source serta memiliki karakteristik cross-platform. Dari hasil diskusi dengan pengguna, diperoleh masukan mengenai kebutuhan pengguna akan perangkat lunak e-commerce, namun spesifik pada suatu produk tertentu, serta kebutuhan untuk memperkaya fungsi-fungsi multimedia sehingga secara visual lebih menarik.
Diperlukan kerja sama dengan supplier / distributor produk komersil untuk dapat menawarkan produk-produknya melalui e-commerce. Juga jasa kurir diperlukan untuk dapat melakukan layanan antar kepada konsumen dengan cepat.
Bagi lembaga penelitian atau lembaga pendidikan, perlu juga memperhatikan masalah HKI dalam layanan e-commerce untuk produk-produk karya intelektual. Diperlukan kerjasama dengan pemilik hak intelektual tersebut untuk menawarkan produk-produk karya intelektual tersebut secara komersil.
Dalam sebuah seminar mengenai e-commerce di Bandung dikemukakan bahwa faktor terpenting dalam aplikasi e-commerce adalah delivery. Adanya sistem distribusi multi level marketing juga diinformasikan dapat memotong jalur delivery supaya lebih cepat sampai ke tangan konsumen.

6. Kesimpulan
Pengembangan aplikasi e-commerce bagi sebuah perusahaan / lembaga merupakan proses yang cukup kompleks. Melibatkan beberapa organisasi / situs dalam penanganan sekuriti dan otorisasi.
Perangkat lunak ini dirancang untuk mengimplementasi sistem e-commerce dalam dunia bisnis yang mendukung pemotongan rantai distribusi sehingga konsumen dapat memperoleh suatu produk dengan harga yang lebih murah. Jenis antarmuka web dipilih dengan pertimbangan fleksibilitas implementasi perangkat lunak ini yang dapat dilakukan di jaringan intranet maupun internet, kemudahan untuk deployment, serta kemampuan cross platform.
Pengembangan sistem ini masih jauh dari sempurna, namun setidaknya dapat memberikan dasar dan dapat memberikan sumbangan bagi pemikiran untuk pengembangan teknologi yang dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat di bidang ekonomi, khususnya untuk jalannya bisnis perdagangan secara online.

Daftar Pustaka

1. Buyens, Jim,(2001), Web Database Development, Elex Media Komputindo , Jakarta .
2. Minoli, Daniel Mindi Emma, (1998), Web Commerce Technology Handbook, Mc Graw Hill.
3. Atkins, Dorck and Buis, Paul, (1997), Internet Security Professional Reference, New Riders.
4. Rumbaugh, James dkk., (1991), Object Oriented Modelling and Design, Prentice-Hall International.,Inc.
5. Pressman, Roger S., (1992), Software Engineering A Practitioner’s Approach, third edition. McGraw-Hill International Edition.
6. http://www.php.net
7. http://www.mysql.com
8. Greenspan,Jay, and Bulger,Brad, (2001), MySQL/PHP Database Application, M&T Books.
9. Fery Soswanto, “E-Commerce dengan memanfaatkan Sistem Operasi Linux�?.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: